-

October 27, 2008

PACU JALUR "Asik Juga"

Siapa yang tidak kenal Pacu Jalur di SUNGAI KUANTAN,mungkin masih ada sebagian dari anda yang belum mengenal ap itu pacu jalur,tetapi jika anda orang RIAU pasti anda sudah mengenal PACU JALUR. Pacu Jalur adalah perlombaan tradisional yang biasanya dilaksanakan bulan Juni dan berakhir di pada bulan agustus, dan dilombakan dengan sistem penyisihan di tingkat desa, kecamatan dan kemudian finalnya pada bulan Agustus bertepat di ibukota kabupaten Kuantan Sengingi itu. Namanya unik, "Pacu Jalur" dimana mereka menyebut sampan panjang dengan nama "jalur", nggak tahu deh kalo jalur yang artinya jalan mereka menyebutnya apa. Mungkin sampan jalan kali ya..

Jalur (PERAHU)
Satu jalur diisi sampai 50-60an orang, dan mereka mendayung semua, kecuali dua orang yaitu satu anak kecil diujung depan sampan dan dia akan berdiri dan menari-2 ikut irama dayung kalau jalurnya lagi leading, tapi duduk lagi kalo ketinggalan. Trus ada satu orang lagi yang berdiri kayak pawang. Dia berperan sebagai pemberi irama dayung. Harus orang pilihan, karena tugasnya tidak mudah dan signifikan dalam sinergi laju jalur.

Perlombaan Dimulai
Mereka berpacu di sungai besar yaitu sungai kuantan, disana disebutnya batang kuantan, dengan lintasan pacu kira-2 sepanjang 2 km. Satu lagi tambahan perbendaharaan kata yaitu sungai dibilang batang.
Aba-2 start, dengan meriam yang biasa disebut "CAGAK", dimulai apabila ujung depan semua jalur sudah benar2 pada satu garis lurus. Wah, itu bener-2 psy war antara mereka, susah ngaturnya, karena arus sungai kan gak bisa diam.
Nah setelah melewati garis finish, mereka berputar balik kemudian jalankan jalunya pelan2 di depan tribun vip. Untuk final tahun 2008 yang ada di tribun vip adalah bapak Sukarmis(Bupati KUANTAN SINGINGI)

Bupati dan para Pejabat Daerah Melempar Rokok
Disinilah momennya, kalo gak boleh dibilang malapetaka ya.., para penghuni tribun vip yang notabene adalah para petinggi daerah akan melemparkan rokok. Itu memang dari sponsor. Tapi coba yang dilemparkan itu berupa (kupon) beras, gula, minyak goreng, telor, apa deposito....... kan manfaat? Jaman sekarang susah nyari sponsor non rokok kali ya?

Sukarmis, Bupati Kuantan Singingi
Hadiah untuk para juaranya biasanya adalah berupa sapi/kerbau yang jumlahnya bisa 7 ekor per jalur. Lumayan bisa dijual saat lebaran haji.

Pesan Sponsor
Btw, selain perlombaan yang masif tadi, di Kabupaten Kuantan Singingi ada restoran yang namanya "Selera Kampung". Salah satu menu yang favorit di sana adalah ayam kampung goreng crispy tapi harganya lebih mahal dari harga ayam goreng kampung asli di Bandung. Tetapi yang lebih khas di restoran itu adalah gulai ikan patin yang katanya asli dari sungai Singingi dan menggunakan ikan patin pilihan yang berat satu ekornya antara 15-20 kg. Jadi untuk ikan patin hasil tangkapan sungai seberat 20 kg dengan harga sekilonya 120 ribu rupiah maka harga seekor ikan menjadi 2.4juta rupiah. Wow!!! Harganya sama dengan ikan arwana yang Gold. Subhanallah
HIKZZZ.........

Informasi PON Riau 2012, Wisata, Seni dan Budaya, Kuantan Singingi, Pekanbaru dan Riau umumnya melalui sudut pandang seorang Blogger yang berasal dari Sungai Kuantan


Baca Juga Artikel Pekanbaru Riau Dibawah ini:

Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru dari www.sungaikuantan.com di inbox anda:

Comments :

6 komentar to “PACU JALUR "Asik Juga"”

kalo bupati ngasinya deposit... bangkrut dong kuansing... maju terus sungai kuantan...

kiswanto said...
on 

wah itu lomba perhu y,wah di yogya gak ada lomba kaya gitu

Deantoro Miko said...
on 

wah seru bgt kayaknya.pengen kesono nih
salam kenal dr saudara setanah air di banjarmasin

anas said...
on 

wahhhhhh manusia biasa suka posting ini ueyyyyyyy... manusia biasa inget ama kampung halaman ada juga tuh perlombaan kayak gini tapi saling dayung dalam satu perahu berlainan arah namanya besei kambe...... wah nice posttt

manusia biasa said...
on 

memang masih ada patin di batang kuantan? kalau sepuluh tahun yang lalu saya masih menikmati patin tangkapan di sungai. sekarang sudah susah euy..maklum domisili sekarang di bandung, Abak sama mamak sih masih di cerenti.

Yosika said...
on 

Mod, kayaknya bahasa 'penyisihan' di tingkat desa dan final di teluk kuantan itu mesti direvisi. Karena, seluruh jalur yang ada di Kuansing + Inhu bisa ikut lagi di teluk kuantan. Kalau menggunakan format babak penyisihan, yang ikut di final itu cuma jalur pemenang setiap kecamatan aja. Tapi menurut saya, acara pacu jalur ini cuma membuang dana aja, yang katanya nih, masyarakat menabung setahun demi untuk dipoya-poyakan selama 4 hari di teluk kuantan. Belum lagi dana yang dikeluarkan oleh pemda. Katanya nih, Kab. Kuansing itu kabupaten termiskin dan masuk pula daerah tertinggal. Apa gak sebaiknya dana tersebut digunakan untuk membangun jalan dan jembatan, subsidi bibit karet & padi, atau perbaikan listrik yang parah banget.
Jadi, kalo ditimbang2, acara pacu jalur itu lebih banyak MUDHARATnya dibandingkan MANFAATnya, BERAPA BANYAK PERCERAIAN TERJADI SETELAH ACARA PACU JALUR, BERAPA BANYAK ORANG2 TIDAK SHALAT GARA2 MENONTON PACU JALUR?????????

Erta said...
on 

Bagaimana Pendapat Anda?

KOMENTAR Sobat Adalah Nyawa Blog All About Pekanbaru Riau ini, Tentunya Blog Sobat Juga, Jadi Kita Sesama Blogger Mari Saling Menghidupi... Hehehe....

Bagi yang BELUM PUNYA BLOG bisa pakai 'Comment As: name/URL. masukkan nama dan FS, FaceBook, Multiplay atau lainnya (contoh: http://facebook.com/nanlimo)

 

SungaiKuantan.Com Site Info


TopOfBlogs